Mengkaji Islam

  • Islam

ISLAM, Alat Imperialisme Arab

Posted by mengkajiislam pada Maret 15, 2010

(Anwar Shaikh adalah mantan pejuang Jihad yang murtad dari Islam dan menjadi kritikus Islam yang pertama dan paling terkenal di jaman modern ini. Ini adalah sebagian dari bukunya : “Islam, The Arab Imperialism’. (Islam Imperialisme Arab).)

Bab 7: Islam, Alat Penyebaran Imperialisme Arab

Muhamad bukan satu-satunya orang di Arab yang mengaku sebagai utusan Tuhan. Ada Taliha, kepala suku Bani Asad, yang mengaku punya kekuatan ilahi. Dia dikalahkan oleh Khalid dalam beberapa pertempuran hebat. Museilima juga salah seorang ‘nabi’ penantangnya. Dia melakukan mukjijat2 dan mengaku dikirim oleh Allah utk saling membagi martabat kenabian bersama Muhamad. Dia bahkan berani mengatakan bahwa Muhamad juga mengakui pengakuannya ini. Pada akhirnya, dia terbunuh dalam pertempuran di Al-Yemama, yang hampir jadi bencana bagi kelanjutan Islam. Al-Aswad, yg dikenal sebagai “Nabi Bercadar” dari Yaman, juga mengaku sbg nabi. Dia pejuang berani dan tangguh, namun juga arogan dan dengan demikian kurang menarik dan kurang populer. Dia tewas akibat tipu daya pengikut Islam.

Keberadaan beberapa nabi dalam waktu yang sama dinegara yang sama menunjukkan bahwa urusan kenabian ini tidak ada hubungannnya dengan TUHAN; ini hanyalah sebuah alat utk menghipnotis orang melalui penipuan2 supernatural. Tuhan tidak akan mengirim begitu banyak nabi2 ke Arab diwaktu bersamaan. Orang2 ini, jelas, adalah “self-designated prophets” (jadi nabi atas pengakuan sendiri). Muhamad menang karena dia memakai pendekatan nasional, yang menarik bagi orang2 berjiwa patriot seperti Abu Bakar dan Umar. Para kontestan nabi lainnya gagal karena mereka terlalu menganggap rendah orang lain. Sebaliknya Muhamad menjanjikan martabat tinggi bagi bangsa Arab, yang tidak tahu apa-apa kecuali kemiskinan, penderitaan dan turunnya harkat. Kejayaan ini adalah sebuah mimpi yang mereka anggap bisa diwujudkan lewat seorang Muhamad. Kesuksesannya membuktikan pepatah evolusi: [b]Siapa yg Kuat, Dialah yang bertahan. Semua ini sama sekali tidak ada hubungannya dgn Allah, yg sendirinya tergantung pada Muhamad utk disembah-sembah. Mari kita lihat rencananya bagi Imperialisme Arab:

Dia mengaku bahwa dia adalah utusan Allah dan tidak ada yang tidak biasa dalam pengakuannya karena :

“Tiap-tiap umat mempunyai rasul; maka apabila telah datang rasul mereka, diberikanlah keputusan antara mereka dengan adil dan mereka (sedikit pun) tidak dianiaya.” (10.4

Tema ini juga diulang dalam 2.148. Jelaslah, seorang nabi datang kepada bangsanya utk menyelesaikan masalah2 dengan adil utk tujuan menyatukan mereka menjadi sebuah bangsa yang hebat. Tapi, menurut Quran, cara paling efektif utk mengamankan kesatuan sebuah bangsa adalah dengan menunjuk satu Kiblat, satu arah utk memuja tuhan: semua orang beriman yang memuja tuhan yg sama menghadap kearah yang sama dan menunjukkan satu kesatuan. Inilah alasan bahwa hadits Bukhari Vol 6, no. 20 mengatakan bahwa setiap bangsa punya kiblatnya sendiri. Ini juga dibenarkan oleh Quran.

Nabi telah menyatakan Yerusalem, kota Yahudi paling sakral, sebagai Kiblat bagi para muslim arab. Tapi setelah sekitar 16 bulan, dia mengubahnya ke Ka’bah, sebuah tempat perlindungan di Mekah, kampung halamannya sang nabi. Perubahan ini didiktekan oleh keinginan/dorongan sang nabi utk melayani tujuan2 nasionalnya. Quran menyatakan:

“Orang-orang yang kurang akalnya di antara manusia akan berkata: “Apakah yang memalingkan mereka (umat Islam) dari kiblatnya (Baitulmakdis) yang dahulu mereka telah berkiblat kepadanya?” Katakanlah: “Kepunyaan Allah-lah timur dan barat; Dia memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya ke jalan yang lurus. ” (2.142)

“Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidilharam. Dan di mana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya.” (2.144)

Dari ayat2 ini, jelas bahwa perubahan kiblat dari Yerusalem ke Ka’bah dipengaruhi BUKAN karena kehendak Allah tapi atas permohonan Muhamad. Hadits Muslim no. 5903 menunjukkan bahwa perubahan kiblat ini disarankan oleh Umar, Kalif kedua, yang dibunuh oleh seorang budak Persia karena ia (Umar) dituduh sbg seorang rasis.

Kalau begitu omong kosong saja pepatah Allah : “Timur dan Barat adalah Milik Allah.” Jika Timur dan Barat punya arti yang sama, lalu kenapa Dia paksa orang utk mengubah arah sholat dari Yerusalem ke Kabah? Kenapa mereka tidak bisa menghadap kearah yang mereka suka?

Jadi, langkah ini diambil oleh nabi yg menyamar sebagai Allah utk melayani kepentingan imperialisme Arab. Malah, pengubahan Kiblat telah
menghancurkan nasib Yahudi, membawa maut bagi sejarah umat manusia dan hanya menguntungkan bagi imperialisme Arab.

Muhamad memang lihai. Ia mengatakan bahwa tiap bangsa punya nabinya sendiri, TAPI dirinya berbeda. Katany, hanya dia yg bukan hanya nabi bagi bangsa Arab tapi juga bagi SEMUA bangsa:

“Tiap Nabi ditunjuk bagi bangsanya sendiri tapi aku ditunjuk menjadi nabi bagi semua bangsa.” (Mishkat, 5500, Vol.3)

Julukan ‘nabi internasional’ ini beserta dgn perubahan arah kiblat dari Yerusalem ke Ka’bah menunjukkan apa sebenarnya maksud Muhamad: muslim2 non Arab tidak boleh punya kiblat yg menunjukkan sifat khas mereka sbg sebuah bangsa tersendiri. Mereka harus menganggap Kiblat Arab sebagai kiblat mereka dan dengan demikian menerima hukum2 serta kebudayaan Arab dan menanggalkan tradisi2 nenek moyang asal mereka. Tahukah anda apa artinya ini dalam praktek ?

Tindakan ini mengangkat derajad Mekah menjadi tempat penghormatan spiritual tertinggi. Muslim dari berbagai bangsa menyembah kearahnya, tidak hanya lima kali sehari namun setiap saat sesuai dgn zona waktu berbeda2 mereka diplanet ini. Tindakan kebiasaan menyembah ini memperbudak jiwa mereka, membuat mereka secara tidak sadar patuh ke Mekah, menyembah tempat kelahiran Muhamad & mengurangi kekuatan mereka memakai akal.

Biasanya satu bangsa harus menundukkan bangsa lain dengan kekuatan senjata; yang ditundukkan membenci yang menaklukkan dan ingin bebas, tapi dalam hal ini, semua Muslim non arab mengucurkan air mata memohon agar diterima sebagai budak2 budaya Arab ! Bukankah ini contoh klasik seekor domba yang memohon pada penjagalnya agar segera dituntun kerumah jagal ? Inilah kebijakan dari Muhamad – may piss be upon him.

Sadar akan kerapuhan manusia, sang nabi memaksakan tekanan psikologis pada para pengikut non arab dgn mewajibkan mereka utk melepaskan budaya asal usul mereka dan sbg gantinya memakai budaya arab. Dia mencapai tujuan ini dengan mengangkat martabat spiritual dari institusi2 Arab. Berikut ini beberapa diantaranya:

1. Kabah adalah rumah Tuhan karena Yang Maha Kuasa telah memerintahkan Adam membangun rumah itu baginya, dan ini juga dibangun kembali oleh Abraham.

2. Kuburan orang muslim harus digali sedemikian sehingga bila mayatnya dikubur, wajahnya menghadap kearah Mekah.

3. Begitu keramatnya Mekah hingga tak seorangpun boleh BAB (buang air besar) menghadap kota ini, dimanapun dia berada diplanet ini. Jika melakukan ini dianggap kafir.

4. Allah bicara dengan bahasa Arab, dan Quran juga dalam bahasa Arab, yang merupakan bahasa yang sulit; semua muslim harus mempelajarinya agar diberi karunia. Betapa berat sebelahnya Allah terhadap Arab.

5. Hadits Mishkat Vol. 3, no. 5751 melaporkan bahwa rasul berkata:
“Cintailah Arab karena tiga alasan karena (1) Aku orang Arab (2) Quran dalam Bahasa Arab dan (3) lidah para penghuni surga akan juga berbahasa Arab.”

6. Kabah adalah pusat dari berkat Allah karena disinilah 120 Doa Ilahi turun tiap hari, dan lalu disebarkan keseluruh dunia!

7. Ibn Majah melaporkan dalam Hadis no. 1463, bahwa seorang Namaz (sholat didalam mesjid) di Medinah membawa berkah 100 kali lebih banyak dari sholat dimesjid lain, dan sholat dalam Kabah membawa rahmat 100.000 kali lebih banyak dibanding sholat di mesjid lain!

8. Bahkan kuburan orang Arab yang dikenal sebagai Jannat-ul-Mualla dan Jannat-ul-Baquee adalah tempat keramat. Menurut sebuah hadis, kuburan2 itu terlihat bersinar dimata para penghuni angkasa, sama seperti matahari dan bulan terlihat oleh para penghuni bumi. Mereka yang dikuburkan disana akan masuk surga tanpa segala kesulitan dan masing2 diberi hak utk intersesi (menjadi perantara) utk 70.000 orang lainnya!

9. Baca ayat berikut ini:
“(O Rasul) Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Ali Imran, 3:31)

Bacalah ayat diatas dgn Hadits pd nomor 5 dan kau akan melihat bahwa non Arab harus hidup seperti orang Arab agar masuk kualifikasi utk mendapatkan cinta dan pengampunan Allah !

10. Sudah menjadi bagian dari iman Islam bahwa setiap muslim, dimanapun dia tinggal, harus datang ke Mekah sedikitnya satu kali seumur hidupnya, asal dia mampu.

Lebih dari dua juta muslim seluruh dunia datang ke Mekah tiap tahun utk “naik” haji. Mungkin, jumlah yang sama juga melakukan Umroh per tahun. Upacara2 ini menghasilkan begitu banyak kekayaan bagi orang Arab sampai mereka bisa hidup lebih dari gaya hidup orang2 Eropa.

Padahal, upacara ‘naik’ haji sudah menjadi bagian dari kebudayaan Arab sejak jaman dulu kala yg dikembangkan dari prinsip2 penyembahan ala India seperti Trimurti, Sabeanisme, takhyul2 lokal dan pengaruh2 Yunani. Tidak ada bukti2 sejarah bahwa kuil Kabah pernah dibangun kembali oleh Abraham. Bahkan ketika awal kebangkitan Muhamad, Kabah menjadi pusat penyembahan berhala. Begitu pula dgn kebiasaan kuno mencium Hajar-E-Aswad yang disarankan oleh nabi karena hubungannya yang erat dengan budaya nasional Arab. Praktek berhala yang menarik hati orang Arab ini, jelas menolong sang nabi utk mendapatkan umat baru bagi kepercayaannya.

Upacara haji memang sudah ada di jaman sebelum Islam dan dari dulu sampai sekarang tidak lain dari tindakan penyembahan berhala. Orang2 melakukan ritual mencium Batu Hitam termasuk mengelilingi Kabah tujuh kali, yang dianggap melambangkan revolusi bintang2 yang dihubungkan dengan tradisi kaum berhala di Yaman.

‘Allah’ Sendiri adalah nama dari Patung Kepala (pemimpin patung) dalam Kabah milik suku Quraish, sukunya Muhamad. Ayah Muhamad (sebelum lahirnya Islam) bernama ‘Abdi Allah’ (Abdullah) yg berarti ‘budak/pelayan Allah.’ Dia (Muhamad) mempertahankan nama ini karena memang menarik bagi orang2 Quraish. Lagipula, Allah adalah tuhan Arab, dan tiap orang bersumpah demi namaNya terlepas dari agamanya.

Dengan demikian sang Nabi telah melimpahkan kesucian yg lebih besar kpd Mekah dibandingkan dgn orang Yahudi dengan Bait Allahnya di Yerusalem. Ke’suci’an Mekah ini mencipratkan kesucian kpd orang2 Arab yang dijelaskan secara gamblang dalam hadis bahwa semua muslim harus mencintai Arab, dan mereka yang membenci/iri akan ditolak, tidak akan diakui oleh sang Nabi saat dia menjadi intersesor (perantara) nanti, dan alhasilnya, ia akan membusuk dineraka.

Dalam Rencana Besar Arabisasi ini, sang nabi mempertahankan dirinya utk tetap berada paling atas: meski dia katakan cuma orang biasa dan pelayan Allah, tapi Allah-lah, bersama dengan para malaikatnya yang bershalawat bagi Muhamad, dg kata lain memuja dia. Dg demikian, cinta dan kepatuhan pada Muhamad adalah Islam yang sebenarnya dan Allah hanya menjadi sekedar alasan bagi Muhamad; kepercayaan pada Allah tidak ada artinya tanpa mengakui Muhamad sebagai utusanNya!

Cara terbaik utk mempraktekkan Islam adalah dengan mengambil Muhamad sebagai model, suri tauladan:

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.” (Al Ahzab, 33.20)

Artinya, meniru sang nabi, dalam hal2 kecilpun spt cara berpikir & bertingkah laku seperti sang nabi; bahkan makan, minum, bicara, melangkah, tidur, berpakaian dan penampilan harus meniru nabi.

Akhirnya kita menyadari bahwa doktrin ‘nabi sebagai contoh suri tauladan’ ini adalah alat yang membuat Islam menjadi alat Imperialisme Arab. Dibawah ini adalah gambaran singkat dari prinsip dan praktek si Nabi:

Prinsip dasar dari Islam adalah divide et impera, atau “Pecah-Belah dan Jajah,” yang membelah bangsa2 secara sosial dan politik, antara mereka yg mukmin dari mereka yg kafir. Quran ayat 58.19 menyatakan fakta ini dgn sangat jelas : non muslim di-cap sebagai “golongan setan” dan para pengikut Allah dan Muhamad disebut sebagai “golongan Tuhan.”

Lebih jauh lagi, Quran menyebut anggota2 dari “golongan setan” sebagai “orang-orang yang sangat hina” dan menyatakan bahwa “mereka sesungguhnya golongan pecundang.” Tapi tentang “golongan Tuhan,” ditambahkannya:

“Kamu tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang-orang itu bapak-bapak, atau anak-anak atau saudara-saudara atau pun keluarga mereka. …… Dan dimasukkan-Nya mereka ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Allah rida terhadap mereka dan mereka pun merasa puas terhadap (limpahan rahmat) -Nya. Mereka itulah golongan Allah. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya golongan Allah itulah golongan yang beruntung.” (Q 58.22)

Untuk pengertian yang lebih jelas dari ayat ini, fakta berikut mungkin bisa ditelaah dengan baik:

1. Anggota “golongan setan” ditakdirkan jadi pecundang. Mereka makhluk paling hina karena mereka tidak mengakui Allah dan Muhamad.

2. Anggota “golongan tuhan” adalah orang yang tidak mencintai musuh Allah dan Muhamad, meskipun mereka itu adalah ayah, anak, saudara atau bangsa mereka sendiri. Ini adalah orang2 yang akan makmur kehidupannya dan akan dijadikah penghuni surga didunia yang berikutnya.

Disini perpisahan abadi muslim dan non muslim didasarkan pada konflik sosial dan politik yang tak berkesudahan dan mencoba meyakinkan para muslim akan kemenangan akhir mereka. Betapapun, seseorang tidak dapat jadi bagian dari “golongan tuhan’ sampai dia memutuskan hubungan dengan orang tua, anak, saudara, orang2 sebangsa mereka, jika mereka semua itu tidak menerima Islam. Inilah nasib bagi semua negara non-Arab dimanapun Islam masuk lewat pedang, migrasi atau propaganda. Diwilayah2 itu, Muslim berkewajiban memberlakukan dominasi kebudayaan ARAB, dgn cara menempatkan semua tradisi budaya setempat mereka dibawah Arab, mengadopsi hukum Islam, mempelajari bahasa dan gaya arab; mencintai Mekah dan Arab, mengakui Muhamad sebagai suri tauladan karena sebagai orang Arab, dia (Muhamad) mencintai dan memberlakukan apapun yang berbau Arab.

Lebih parah lagi, mereka harus membenci budaya dan tanah air mereka sendiri sedemikian sehingga tanah airnya menjadi Dar-ul-Harb, yakni Medan Perang. Ini berarti bahwa mereka harus mendirikan tenda musuh ditanah air mereka sendiri dan memerangi bangsa mereka sendiri sampai bangsa mereka semua menyerah pada imperialisme budaya arab dengan cara memeluk Islam. Hanya jika demikian sajalah maka negara tersebut akan menjadi Dar-ul-Islam, yakni Medan Damai. Jika tidak maka tanah air tersebut akan terus menjadi Medan Perang (Dar-ul-Harb) dimana pembunuhan dan pemerkosaan non muslim dianggap sbg perbuatan baik; penipuan dianggap perlu dan malah dijadikan bagian dari moralitas Muslim pribumi.

Tanah Air ! Apa itu Tanah Air? Tanah dimana seseorang lahir, dibesarkan, tinggal dan menghabiskan hidupnya, itu semua dianggap sebagai lelucon besar di mata mereka yg kena Arabisasi. Para muslim non arab ini mengembangkan perasaan benci kesumat kepada budaya dan tanah air mereka sendiri.

Contoh, lihatlah Mesir, tanah dari para Firaun yang perkasa, dimana keunggulan kekaisaran mereka menjangkau masa 3000 tahun. Tanah indah penuh sains, seni, budaya dan tingkah laku para dewa ini berubah dan menukik tajam hingga hampir menyentuh titik nadirnya ketika Islam mengambil alih. Tidak ada orang Mesir asli lagi. Mereka semua berubah menjadi orang Arab!

Atau simaklah halaman2 bersejarah dari orang Persia. Kerajaan megah mereka berlangsung berpuluh2 abad lamanya. Begitu besar kerajaan mereka hingga tidak ada yang menyamainya dalam ukuran sampai Inggris muncul dalam kancah internasional 3000 tahun kemudian. Sumbangan mereka bagi perkembangan hukum di Romawi, kebudayaan Yunani dan tradisi2 di Asia tidak dapat dihitung. Mereka menghasilkan pemimpin2 spiritual seperti Zaratushtra yang kebijakannya sampai mempengaruhi agama2 seperti Yudaisme dan Kristen.

Tapi begitu Islam menjajah Persia, orang Arab menyita semua kekayaan2nya melalui sistem yang telah terbukti keefektifannya, yaitu melalui penjarahan, termasuk menjarah wanita2 cantik molek dan merebut karya penyair2 ternama Iran yang telah banyak menyumbang keindahan bagi tradisi2 Asia maupun Eropa.

Setelah itu, budaya Persia LENYAP total dari muka bumi. Semua kejayaan budaya dan politiknya dimusnahkan oleh orang2 Iran sendiri yang di-Arabisasi dan akhirnya membenci kebudayaan mereka sendiri. Mereka lebih suka menjadi muslim dengan janji2 72 perawan abadi, anak2 lelaki cantik dan arak2 lezat yang disebut2 dalam Quran. Mereka menghujat nabi2 mereka sendiri, Zaratushtra dan Mani. Mereka membangun mitologi mereka sendiri yang dikenal sebagai Shi’ah, yang secara total berdasar pada lambang, cinta dan tradisi para pahlawan Arab, khususnya anggota keluarga langsung sang Nabi Muhamad. Sejak itu, orang2 Iran kehilangan jiwa Persia mereka. Mereka telah dicerabut dari kebesaran Persia, mereka bukan lagi orang2 Iran yang hebat seperti sebelumnya. Tidak ada lagi yang bisa jadi sumber inspirasi mereka kecuali jika hal itu didasarkan pada penjilatan terhadap orang Arab. Revolusi Islam dari Imam Khomeini adalah contohnya.

India adalah korban lain Islam. Saat Muhamad bin Qasim menginvasi wilayah Sindh adalah saat yg paling buruk, paling menjijikan dan paling tidak menyenangkan dalam sejarah India. India, obor peradaban dunia yang punya tradisi hebat yg sebelumnya menikmati kehangatan ‘ahimsa’ kemudian disengat oleh penjajah Arab yang doyan merampok dan memperkosa.

Ironisnya adalah, semua yang mereka lakukan itu diatasnamakan pada Allah yang mereka sebut ‘maha adil dan penyayang,’ yang menganggap orang2 golongan tuhan ini sebagai orang2 yang bertindak adil dengan menyiksa orang2 kafir. Lalu, tanah ini tidak lagi seperti semula.

Patut dicatat bahwa kerusakan yang ditimbulkan para pembunuh, penjarah dan pemerkosa ini mungkin bisa dilupakan. Tapi luka yang telah mereka timbulkan dengan ideologi mereka, yakni Islam, tidak bisa dihilangkan dari ingatan karena luka itu telah berubah menjadi penyakit yang lebih parah lagi. Meski 95% Muslim berasal dari populasi pribumi dan sisa 5%nya bisa dianggap sebagai orang asing yang tinggal di India selama berabad-abad, mereka semua ingin memisahkan diri membentuk negara muslim tersendiri, mendedikasikan kepercayaan mereka pada tanah air sebagai Dar-ul-Harb. Filosofi amoral inilah yang menyebabkan terpisahnya India. Upaya divide et impera yang gagal dilakukan oleh orang Arab justru sukses ditangan orang2 India sendiri. Itu sebabnya Islam adalah alat abadi penyebaran Imperialisme Arab; tidak lagi diperlukan pedang, tidak lagi diperlukan senjata: cukup dgn daya tarik hipnotis, yang secara mental dan emosional merendahkan manusia ketingkat monyet.

Orang harus ingat bahwa Islam adalah duta permanen dari agama, sosial dan politik; Islam menyatakan:

“Perangilah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan tidak (pula) kepada hari kemudian … sampai mereka membayar jizyah dengan patuh sedang mereka dalam keadaan tunduk.” (9.29)

Kesiapan perang terhdp non muslim ini memang telah menjadi motivasi Islam, tapi hal ini akan musnah dgn datangnya nabi lain. Tapi inipun sudah dipikirkan Muhamad. Dia menutup lubang kelemahan ini dengan kelicikan yang lazim. Dia umumkan dirinya sebagai nabi Terakhir, yakni tidak akan ada nabi2 lain lagi setelah dia dan dengan demikian tak seorangpun dapat mengubah hukum2 kebenciannya sesuai dgn masing2 tanah air mereka bangsa2 terjajah itu sampai tanah itu berubah menjadi Dar-ul-Salaam. Disinilah inti masalahnya: sebuah bangsa bisa dibenci, disakiti dan dipermalukan jika tidak memeluk Islam, tapi begitu mereka memeluk Islam mereka menjadi budak budaya Arab karena didalamnya terdapat rumus2 penolakan terhdp tradisi tanah airnya sendiri . Benar-benar sebuah strategi imperialisme yang sulit dikalahkan!

Tapi, saya harus menunjukkan bahwa doktrin “nabi terakhir” ini bertentangan dengan prinsip dasar dari Quran, yang mengatakan bahwa Allah mengirim nabi2 utk membimbing umat manusia (baca : tidak ada kata2 ‘nabi terakhir’). Lihatlah sendiri:

“Kemudian jika datang petunjuk-Ku kepadamu” (2.38)

Inilah yg dikatakan Allah pada Adam. Jika sebelum adanya Muhamad, ada nabi2 yang berbeda dijaman yang berbeda, kenapa setelah kedatangannya, pesan2 yg mereka bawakan kemudian dirusak ? Lagipula, kenapa Allah tidak mengutus satu nabi saja bagi segala jaman sejak permulaan jaman utk menghindarkan prasangka dan perang yang bisa diciptakan karena perbedaan ideologi masing2 nabi? Tuhan tidak mungkin bisa menciptakan kekacauan dan kehancuran bagi makhluknya. Utk dihormati, TuhanPUN harus menghormati mahluk2nya.

Karena tiap budaya punya tradisi masing2, kenabian, sebagai bagian dari budaya Timur Tengah, punya keabsahan bagi masyarakatnya. Tapi memaksakannya pada bangsa lain, seperti yang dilakukan Islam, untuk mendirikan hegemoni Arab, adalah sebuah tindakan agresif dan tidak diinginkan. Bandingkan dgn nabi2 Yahudi yg tidak mencari umatnya lewat perang, hukuman dan janji2 surgawi.

Lebih parah lagi adalah sikap Islam yang menjadikan kehancuran Yahudi sebagai jalan keselamatan iman Muslimin. Hal ini telah menyebabkan permusuhan panjang dan tidak manusiawi antara muslim dan Yahudi, yg juga tidak mau berpangku tangan saja menghadapi ancaman Muslim.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: